Magspot Blogger Template

Struktur Organisasi Gerakan Pramuka Indonesia

Struktur Organisasi Gerakan Pramuka adalah gambaran atau definisi yang menunjukkan hierarki atau tingkat organisasi Gerakan Pramuka, mulai dari yang terendah hingga yang tertinggi. Dengan struktur ini, Gerakan Pramuka di Indonesia dapat mengatur dan mengelola organisasinya dari tingkat Nasional, Daerah, Cabang, Ranting, hingga Gugus Depan. Hal ini memungkinkan organisasi untuk beroperasi secara efisien. Struktur organisasi ini diatur dalam Keputusan Kwartir Gerakan Nasional Pramuka Nomor 220 Tahun 2007 tentang Panduan Organisasi Gerakan Pramuka. Keputusan ini juga mencakup tugas-tugas utama Gerakan Pramuka, pembagian tugas dan tanggung jawab, proses musyawarah, dan hubungan-hubungan dalam organisasi Gerakan Pramuka.

Struktur Organisasi Gerakan Pramuka terdiri dari tingkat Nasional, Daerah, Cabang, Ranting, hingga Gugus Depan. Komponennya mencakup Majelis Pembimbing (Mabi), Kwartir, Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Kordinator Gugus Depan (Korgudep), Gugus Depan (Gudep), Satuan Karya Pramuka (Saka), dan Badan Kelengkapan Kwartir.

Gambar Struktur Organisasi Gerakan Pramuka Indonesia

Bagan struktur organisasi Gerakan Pramuka adalah sebagai berikut:

1. Majelis Pembimbing yang meminta bantuan dan bantuan moril, organisatoris, materi, dan finansial untuk kwartir, gugusdepan, dan unit karya pramuka. Majelis Pembinaan di tingkat Nasional, Daerah, Cabang, Ranting, Gugusdepan dan Saka. Majelis Pembimbing: ex-officio:
  • di tingkat nasional (Mabinas) oleh Presiden Republik Indonesia
  • di tingkat daerah (Mabida) oleh Gubernur
  • di tingkat cabang (Mabicab) oleh Bupati / Walikota
  • di tingkat ranting (Mabiran) oleh Camat
  • Sementara di tingkat gugusdepan (Mabigus) dipilih dari anggota Mabigus yang ada dan di tingkat Saka (Mabi Saka) dijabat oleh para pejabat di lembaga / lembaga terkait. 

2. Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Gerakan Pramuka adalah badan independen yang membentuk Musyawarah Gerakan Pramuka dan bertanggung jawab kepada Musyawarah Gerakan Pramuka.

3. Kwartir dan Koordinator Gudep merupakan perangkat dan peran kerja untuk mencapai tujuan Gerakan Pramuka. Kwartir pengaturan di tingkat:
  • Nasional, disebut Kwartir Nasional (Kwarnas), ditetapkan dalam Musyawarah Nasional (Munas) dengan masa bakti 5 tahun.
  • Daerah, disebut Kwartir Daerah (Kwarda), ditetapkan dalam Musyawarah Daerah (Musda) dengan masa bakti 5 tahun.
  • Cabang, disebut Kwartir Cabang (Kwarcab), ditetapkan dalam Cabang Musyawarah (Mucab) dengan masa bakti 5 tahun.
  • Ranting, disebut Kwartir Ranting (Kwarran), ditetapkan dalam Musyawarah Ranting (Musran) dengan masa bakti 3 tahun.
  • Gugusdepan yang ada di satu wilayah kelurahan / desa dikoordinasikan oleh Koordinator Gudep (Korgudep), ditetapkan dalam Musyawarah Ranting (Musran) dengan masa bakti 3 tahun.

4. Gugusdepan (Gudep) adalah pangkalan pesertadidik yang merupakan wadah pendidikan dalam organisasi Gerakan Pramuka.

5. Satuan Karya Pramuka (Saka) merupakan wadah kegiatan kepramukaan untuk meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan keterampilan peserta didik dalam pemahaman tertentu serta melakukan kegiatan nyata sebagai pengabdian bagi masyarakat yang sesuai dengan aspirasi pemuda Indonesia.

6. Kwartir merupakan badan-badan yang memiliki tugas membantu kwartir. Badan Kelengkapan Kwartirengkapan:
  • Dewan Kehormatan
  • Lembaga Pendidikan Kader Gerakan Pramuka yang terdiri atas Lemdikanas, Lemdikada, dan Lemdikacab (di tingkat Cabang).
  • Dewan Kerja Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega atau disebut Dewan Kerja yang terdiri atas DKN atau Dewan Kerja Nasional, DKD atau Dewan Kerja Daerah, DKC atau Dewan Kerja Cabang, dan DKR atau Dewan Kerja Ranting (di tingkat Ranting).
  • Pimpinan Satuan Karya pramuka (Saka)
  • Pembantu Andalan
  • Badan Usaha Kwartir
  • Satuan Kegiatan sesuai dengan situasi dan kondisi lokal dan interaksi situasional.
  • Staf Kwartir.

7. Pramuka Utama Gerakan Pramuka adalah Kepala Negara Republik Indonesia (Presiden).

8. Musyawarah Kwartir merupakan lembaga di lingkungan Gerakan Pramuka yang bersidang pada akhir masa bakti kwartir atau gugusdepan serta memegang kekuasaan tertinggi dalam kwartir atau gugusdepan. Musyawarah ini terdiri atas :
  • Musyawarah Nasional yang diadakan sekali dalam waktu 5 (lima) tahun. Peserta Munas terdiri atas utusan/wakil Kwarnas, Mabinas, Kwarda, dan Mabida.
  • Musyawarah Daerah yang diadakan sekali dalam waktu 5 (lima) tahun. Peserta Musda terdiri atas utusan/wakil Kwarda, Mabida, Kwarcab, dan Mabicab.
  • Musyawarah Cabang yang diadakan sekali dalam waktu 5 (lima) tahun. Peserta Mucab terdiri atas utusan/wakil Kwarcab, Mabicab, Kwarran, dan Mabiran.
  • Musyawarah Ranting yang diadakan sekali dalam waktu 3 (lima) tahun. Peserta Musran terdiri atas utusan/wakil Kwarran, Mabiran, Korgudep, Mabi Desa, Gudep dan Mabigus.
  • Musyawarah Gugusdepan yang diadakan sekali dalam waktu 3 (lima) tahun. Peserta Mugus terdiri atas peserta / wakil gudep dan Mabigus.

Itulah tentang Struktur Organisasi Gerakan Pramuka dengan penjelasan singkat terkait masing-masing komponen dalam struktur tersebut. Untuk lebih lanjut pertimbangkan struktur organisasi silakan baca SK Kwarnas No: 220 Tahun 2007.

Sekuling

Media Teknologi Informasi Indonesia

Previous Post Next Post

نموذج الاتصال